RSS

BATASAN BERTEMAN KETIKA PUNYA PACAR, PENTINGKAH?

Haii guys, udah lama banget rasanya aku gak pernah nulis lagi di blog, kali ini aku mau nulis cerita tentang curhatan temenku yang bisa dibilang udah cukup bosen aku dengerin, soalnya itu – itu mulu masalah yang dia sering curhatin ke aku. Jadi topik yang akan aku bahas adalah “apa sih batasan pertemanan antara laki – laki dan perempuan disaat mereka punya pacar?” itulah topik yang selalu dicurhatin temenku, aku kasian banget sebenernya sama temenku ini, soalnya dia udah sabar banget menghadapi pacarnya, tapi ada aja pengganggunya yaitu temen – temen perempuan pacarnya. Kerjaan temenku ini galau aja, dan hanya menggalaukan temen – temen perempuan pacarnya itu. Oke aku bahas aja ya curhatan temenku.

Temenku pacaran sudah lebih dari 3 tahun, keliatan banget kalo dia emang bener – bener sayang sama pacarnya, entah sudah berapa pengorbanan yang dia lakuin, sabar ya temenku :* Oke lanjut ke topik tadi, masalah batasan pertemanan, jujur aku emang susah ngasi dia solusi, masalahnya disini ada kata “teman” nanti takutnya malah temenku dibilang overprotektif lagi sama pacarnya. Sebenernya sah – sah aja kalo kita mau berteman dengan lawan jenis, asal temenannya gak macem – macem dan gak berlebihan lah ya, semasih batas wajar aja kalo bertemen, inget juga kalo kita itu sedang ada dalam status berpacaran, jadi hargailah perasaan pacarmu. Temenku ini banyak juga punya temen laki – laki tapi dia masih wajar – wajar aja aku liat berteman, gak macem – macemlah, lalu seperti apakah teman – teman perempuan pacarnya itu? Oke kita bahas yuksssssss.

Aku nanya deh sama kalian misal kalian punya pacar, terus pacar kalian punya temen perempuan yang bunyi chatnya kayak gini “kak, udah makan? Inget makan ya” itu menurut kalian wajar gak pacar kalian dapet perhatian segitunya dari temen perempuannya? Oke itu baru 1 contoh dari chat temen perempuan pacarnya yang dikantor, dan aku masih punya banyak contoh lagi, ini bukan sembarang contoh tapi real yang diliatin temenku ke aku. Nah ada lagi chat yang bunyinya gini “aku pulang duluan ya, kamu nanti hati hati pulang” ya kali ya mau pulang harus laporan dulu sama pacar orang hemmm *sabar ya temenku*. Dan pas mereka LDR’an, temen perempuannya itu bikinin pacarnya status “yang mau ke lombok take care ya kakak”. Chat itu terjadi ketika mereka dalam status LDR *omg *. Itu baru contoh dari 1 temen perempuannya, dan masih ada lagi. Kalo udah gitu menurut kalian pantes gak temenku bertanya – tanya kalo temen perempuannya ini emang ada sesuatu gitu sama pacarnya, entahlah -.-a.

Oke kita beralih ke temen perempuannya yang lain, kalo yang tadi temenku hanya ngeliat dalam sosial media, nah yang ini real dia liat sendiri gimana tingkah laku temen perempuan pacarnya. Sekitar bulan maret tahun 2013, temenku dan pacarnya akan nonton pertunjukan gitu, eh gak sengaja pacarnya ketemu sama temen SMA nya disana, mereka terlihat akrab sampai temen SMA nya itu bilang gini ke temenku “tau gak kita dulu sempet dibilang pacaran lo sama temen – temen yang lain, padahal kita gak ada pacaran ya dik ya” jadi mereka punya panggilan kakak adik gitu. Kalo kata pacarnya mereka ni sahabatan. Temenku selalu memperhatikan gerak – gerik sahabatnya itu, dan temenku merhatiin setiap dia mau ngomong sama pacarnya selalu menyentuh salah satu organ tubuh pacarnya misal lengan dan paha gitu, entahlah maksudnya apa ya -.-a. Menurut kalian lebih sadis yang pertama atau yang ini? Ckckckckckck.

Dan ada 1 lagi nih, kalo yang ini temenku gak kenal dan emang gatau kalo dia temenan sama pacarnya. Suatu ketika hp temenku berdering dan ada telephone dari nomer yang gak dia kenal, dia angkat dan berbicara dengan nada sopan. Yang menelponnya nanya “ini ****?” temenku jawab “iya ini ****, ada keperluan apa ya?” dan dia mengaku temen pacarnya di kantor dan akan menawari temenku untuk ikut join ke bisnisnya dia. Temenku tau banget itu bisnis, karena temen – temen kita di kampus banyak yang ikut bisnis itu. Temenku udah jelas gak berminat dan menolaknya dengan halus. Dan entah kenapa obrolan mereka mengarah ke pacar temenku, dia bilang gini “ tau gak, aku dulu sempet digosipin sama temen temen kantor pacaran tau sama pacarmu padahal aku sukanya sama temen pacarmu”. Temenku jawab aja seadanya “oh gitu ya mbok” terus dia malah cerita lagi katanya dia sering makan bareng lah sama pacar temenku, deketlah sama pacar temenku , suka curhat lah sama pacar temenku, sampe – sampe dia nyuruh temenku biar cepet – cepet nikah sama pacarnya katanya biar gak diambil orang. Maksudnya apa coba yaa? Emangnya dia yang mau ngerebut? Hadeeehhhh ada – ada aja ya, pas di telpon temenku masih sabar – sabar aja, maklum temenku orangnya gak suka nyari ribut sama orang. Kalo aku jadi temenku udah aku lawan dah omongannya yang seenaknya itu. Padahal awalnya dia mau promosi bisnisnya, kenapa malah lebih banyak cerita tentang pacar temenku bzzzzzzzzzzz.

Guys itu dia 3 temen perempuan pacar temenku yang berhasil bikin temenku kebingungan sampe sekarang, bukannya dia gak percaya sama pacarnya tapi kalo gini keadaannya, kalian kalo ada dipihak temenku bakalan berbuat apa? Berteman boleh kok sama siapa aja, tapi ingetlah ada batasan, kamu punya pacar, pacarmu punya perasaan, ya dihargailah. Aku juga heran sama temen – temennya itu, mereka kan perempuan ya, emang gak punya rasa menghargai sesama perempuan gitu ya? Harusnya kalo mereka memang sudah menjadi perempuan yang dewasa pasti bisa saling menghargai dan bisa ngerasain lah apa yang dirasain sama temenku.

Nah itu dia cerita dari curhatan temenku, selamat membaca ya dan mudah mudahan kalian tidak mengalami hal yang temenku rasain sekarang ini.

1 komentar:

syairko.com mengatakan...

Kalau sudah begitu jadi rumit...

Poskan Komentar